--------- --------

Sep 27, 2013

Tiba-Tiba Ada di Semarang~

Percayalah, malam-malam di sini mencekam
kalau kamu baru datang, disamperin abang-abang serem dan gatau ada di Semarang sebelah mana
Halooooo!!!! :D
Saya suka pergi-pergian ke tempat baru, baik berramai-ramai maupun sendirian. Kemarin-kemarin ditawari senior-senior yang suka bikin zine-zine-an yang aik banget gitu deh namanya RAR Funzine, untuk nitip karya buat bikin mini artshow ramai-ramai di acara FADFEST 2013 nya anak-anak UNIKA di Semarang.
Habis ngerjain karya untuk pameran di Kepatihan Artspace, saya kepikiran untuk 'main' ke Semarang. Hehehe. Ini mendadak banget, cuma lagi iseng-iseng mikir mau main kemana, akhirnya, berangkatlah saya ke Semarang yang niatnya berangkat Jumat dan di sana sampai hari Minggu tanpa tahu mau tinggal dimana. :D Lalu tiba-tiba
mas Aris bersedia menjadi 'pemandu wisata' saya selama beberapa hari di sana. Hueheehe. Masalah terpecahkan.
Jum'at sore tanggal 20 September, saya berangkat naik travel yang katanya bisa antar sampai alamat tujuan namun ternyata tidak bisa, jadilah saya diturunin di tugu muda jam sepuluh malam sendirian bawa-bawa ransel gembolan kayak orang baru dateng dari dusun gitu deh nyebelin. Saya nunggu di depan Museum, bengong, diliatin abang-abang serem, terus saya sok sibuk main handphone padahal cuman menu-back-menu-back, dan akhirnya Mas Aris jemput saya di tugu muda saat mulai banyak abang-abang serem yang mendekat dan ngajak ngobrol dan saya hanya nyengir berusaha bersifat low provail dan frenli saja~


Mas Aris nanya saya mau kemana dulu, cape apa nggak kalo cape ya pulang dulu. Duh, saya ini orangnya bersemangat, perjalanan 4 jam sih gak ada apa-apanya, jadi kita sepakat naro gembolan di galerinya terus cabut jalan-jalan lagiii.. Huehehehe. 

Rumah Seni Yaitu
Kita pergi ke acara FADFEST nya, dan agak boring gitu ya, cuma ada acara ben-benan dan yabegitudeh,
Saya nitip dagangan sama artwork di standnya RAR Zine. Hehe. 



Latihan wayang yang terganggu kebisingan acara ben-benan.

Pemandu Wisata. Hhe.

Sehabis dari FADFEST dan bertemu teman-teman, kita beli makanan terus pulang. Ngomong-ngomong, mas Aris tinggal di belakang galerinya, ruangannya keren bangetttt!! :D Kita makan malem terus ngomongin passion, pameran, kartu pos, seniman-seniman dari yang tua sampai muda, dan rupanya kita sama-sama suka ngumpulin katalog pameran dari yang tipis sampai tebel, meskipun cuma disimpen sampe berdebu. Ngobrol terus sampe jam 3 pagi dan akhirnya saya tepar. Lalu saya bilang mau tidur dulu dan mas Aris nanya "Berani tidur sendirian gak?", terus saya jawab "Emang ada apaan? Aku gak takut setan loh!", Dan saya ngeloyor tidur. Bangun jam 7 pagi, dan bengong depan kamar, ditemenin Poni. Anjingnya mas Aris yang udah lebih dulu bangun daripada majikannya. :D Semua fine-fine aja sampai mas Aris nanya "Semalem ada apa-apa gak?". .............................'Apa-apa' maksudnya apa?! Setahu saya cuma ada orang lewat ke arah kebun belakang sewaktu mas Aris nungguin depan kamar, dan bajunya sama-sama item, tapi katanya nggak ada orang lain lagi disitu selain saya, mas Aris dan Poni, anjingnya. Hhwwhhw. Terus itu siapa. Entahlah.



Besok sorenya Pak Tubagus P Svarajati, ngobrol-ngobrol kalau di kota lama nanti malam ada festival terus nyuruh saya sama Mas Aris datang kesana. Setelah sepanjang siang nungguin Mas Aris ngerjain postcard untuk pamerannya tanggal 30 nanti, ngeliatin dia nyuci-nyuciin cardboard dan memikirkan cara mendisplay karya, kita ke Festival Kota Lama! :D Jadi, itu festival tahunan yang kedua, yang sangaaat kebetulan, pembukaannya pas banget waktu saya datang ke Semarang :D Rame banget, ramainya kayak festival-festival Jepang di komik-komik. Kita keliling-keliling, dan lagi-lagi kita menemukan kesamaan: suka lihat-lihat barang antik!. Saya heboh banget, lari sana-lari sini kayak anak kecil datang ke Kidz Station. Hehehe. Saya juga menggila, photobombing orang-orang yang lagi mengabadikan momen di acara tersebut. Pas percobaan photobombing kesekian, ternyata mas-masnya gak jadi motret temennya dan mereka malah ngetawain saya yang udah gaya peace-peace-an di belakang. Mas Aris ngetawain puas banget dan dia memaklumi ke-freak-an saya. Saya kabur sambil ngakak. Hehe. Kita ubek-ubek barang-barang antik disitu, cuma nanya-nanya harga sih, gak ajdi beli, hhe. Terus kalau mau belanja di situ, kita mesti belanja pakai uang mainan. Lucu banget! Terus saya makan lumpia Semarang yang sebijinya kecil tapi mahal banget, terus lihat galeri Semarang juga, terus lihat-lihat yang jual kartu pos juga, wah pokoknya seru banget!!

yang seribu aku simpaaan :)

      

      

      


Jam 10an, kita pulang dari festival, sampe rumah, mas Aris langsung lanjutin ngerjain karya postcardnya, dia pakai teknik transfer media. Tau gak sih, seminggu sebelumnya saya nyariin bahan-bahannya gak ketemu!! Akhirnya malah diajarin langsung :D Saya juga ikutan bikin, buat kado ulang tahun mama dibantuin bikinnya sampe jempolnya mas Aris ketusuk cutter gara-gara motongin pinggiran cardboard. Whwhwhw.


  

Kita ngerjain sambil nonton TV random banget sampai akhirnya nemu film Ninja Kids. Dari awal nonton, kita udah gak konsen ngerjain postcardnya. Filmnya kacau banget kocak, dubbingnya juga bikin itu film makin kocak. Pas aku lagi sindir-sindir mas Aris yang belom mandi, hahaha, suasana hening sampai satu dialog yang epik banget: "Mandi air panas sepertinya enak nih..~". Kita langsung lirik-lirikan. Hening. And we're both burst into laugh. NGAKAK BANGET GILAHAHAHAJWHHHWHJGHHHG. Bayangin aja itu, paman ninja yang dagunya belahannya tebel banget kayak pantat apaan tau, ngomong begitu secara random dan liar. Kita ketawa terusss sampe jam 12 malem kepikiran film Ninja Kids dan akhirnya saya tepar, dan tidur. Gak tau deh kalo mas Aris, sepertinya masih ngerjain karya karena dikejar deadline untuk katalog. Niatnya besok pagi kita mau datengin pasar loak :D berburu barang antik. Tapi katanya pasarnya tutup jam 9 pagi. Hhe.


film durhaka yang ada paman jahat berdagu pantat
credit to Ninja Kids
Pagiiii... Saya kesiangan dan nggak jadi ke pasar loak. Haha. Hari terakhir di Semarang, aku diajak ke Lawang Sewu. Keren banget tempatnya. Kita langsung berangkat kesana setelah kalimat "Udah, ntar aja mandinya." terdengar. Begitulah rayuan pulau kelapa. Kita datengin itu Lawang Sewu yang sejak pertama datang keindahan bangunannya mengusik hati. Lumayanlah ya, masuk situ hanya bayar sepuluh ribu rupiah saja. Saya mencemaskan ke'belum-mandi'an saya tapi mas Aris cuma bilang 'Gak ada yang tau ini kamu belom mandi. Hhe.' Terus ditawarin sama ibu-ibu penjaga tiket loket untuk sewa guide. Mas Aris balas berhumoursyegar tapipak, ibu itu lagi moody dan malah pasang muka ketus. Hiyyy, kita ngakak doang sambil buru-buru menjauh dari tempat pembelian tiket. Ternyata itu yang bikin Lawang Sewu serem. :))


Tampak depan loh ini


Ini bangunan yang sudah direnovasi.

Kalau ini bangunan lama


penyewaan sepatu boot untuk yang mau masuk ke ruangan bawah tanah
repetisinya bagus ya :D


Lantai 2


Ini belom mandi. HRHRHRHR.


 

Kita 'menjelajahi' Lawang Sewu sampai lantai 3, banyak kaca-kaca yang debu-debunya ditulisin nama-nama beken plus nomor telepon. Lumayan lah ya, bisa untuk media kenalan alternatif. Banyak kelelawarnya juga dan baunya minta ampun. Sehabis itu kita duduk-duduk di bawah pohon gede sambil ngebir minum-minum. Overall, bangunannya bagus sih, tapi, orang-orang yang 'usil' dan narsis yang bersifat destruktif agak mengganggu, contohnya, ada beberapa orang yang mau foto di lorong sekitar Lawang Sewu, ya cukup foto berdiri aja gak masalah kan, toh tetap kelihatan itu Lawang Sewu, instead of menjejakkan kaki ke tembok bergaya ala emo-emo J-pop. Tsah. Gak asik kan, lihat tembok-tembok penuh bercak jejak sepatu. Dan kalau emang temboknya bagus, gak mesti dipegang juga kan biar temboknya bisa ikutan kefoto. Memang sudah diluar nalar lah kaum narsisme ini. Saya hanya ckckckck. Sama halnya dengan kereta pajangan di halaman depan Lawang Sewu, maupun etalase kaca tempat mendisplay contoh bagian bangunan replika dan orisinil, sudah jelas-jelas ada tulisan 'dilarang menyentuh', tapi nyatanya, banyak sidik jari dimana-mana. Saya hanya ckckckck lagi.


cat nya masih basah, dilarang naik
sudah dibilangin masih basah, kok ngeyel sih kamu pak
 Pulang dari situ kita keliling-keliling dan lihat-lihat kota lama di siang hari, terus jalan jalan menyusuri empang apa itu namanya tapi bagus banget, banyak orang-orang yang passion mancingnya tinggi. Bayangin aja jam 12 siang panas-panasan pinggir empang demi memancing. Lalu lihat-lihat stasiun kereta dari kejauhan. Jalan kaki panas-panasan muterin kota lama.


Ada pameran sejarah Kota Lama di dalam sini


yang ini juga belom mandi


empang nan syahdu


pabrik rokok Praoe Lajar

Setelah itu kita keliling-keliling kota Semarang, lewatin Simpang Lima, Pecinan, dan sebagainya, lalu pulang, makan, tepar kepanasan dan saya beres - beres untuk pulang karena travelnya jemput jam 5 sore. Terus bincang-bincang bentar sama temen-temennya Mas Aris yang mau ngadain pameran. Pulangnya saya bawa banyak oleh-oleh katalog pameran, hehe, sama beberapa kartu pos gegambarannya mas Aris. Oiya, untuk yang bingung 30 September nanti mau jalan-jalan kemana, datang aja ke pameran kartu pos Septembernya mas Aris, mbak Rana dan mas Irfan!! :D



7 comments:

  1. yang kau sebut empang itu namanya polder tawang :o

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. you're just too sweet. hhe. thank you :)

      Delete
  3. Ini bikin kangen pengen ke Semarang. Asyiknya Della >.<
    Uang mainannya ada yang dibawa pulang gak? :))

    ReplyDelete

You said......