--------- --------

Jun 19, 2017

IKKON 2017 Private Journal - Part 1: Seleksi IKKON 2017

Late post banget sih, tapi wajib diceritain bgtttt ehehe.
Oke, balik ke bulan Maret 2017, waktu itu aku dichat sama si Evan disuruh ikutan seleksi IKKON.
Terus responku cuma

IKKON apaansi?

Liat aja di ikkon.bekraf.go.id

ok

Waktu lihat halaman depannya dapetlah gambaran sedikit mengenai apa itu IKKON.
Kalo diparafrasekan sepengetahuan aku saat itu, jadinya begini:
Program kolaborasi antara desainer dengan potensi lokal di beberapa daerah dalam upaya mengembangkan ekonomi kreatif.

Kurang lebih kayak mata kuliah DKV 2 dan DKV 4 sewaktu aku kuliah di ISI Yogyakarta (kalo kalian kuliah DKV pasti udah ada gambaran kan, bakalan ngapain aja) hanya, bedanya, kalo pas mata kuliah DKV, yang riset sampe dokumentasi itu anak-anak yang background-nya DKV aja, nah kalo di IKKON, semuanya profesional. Mulai dari yang me-manage lapangan-beneran yang fokus kuliah/berkegiatan di manajemen, yang bertugas untuk ngerjain riset beneran anak lulusan antropologi, sampe yang dokumentasi foto dan video aja beda orang, jadi bener-bener spesifik job-desk masing-masing, ngga serabutan lagi.
Semakin tertarik ketika aku lihat daftar daerah untuk tahun ini: Toraja, Nusa Tenggara Timur, Banjarmasin, Banyuwangi, Banjarnegara. DAN AKU PENGEN BANGET KE TORAJA!!!!


Seleksi Tahap 1
Karena Evan mendesak terus, katanya harus ikutan, pada tanggal 29 Maret 2017 aku klik form pendaftarannya (yang ternyata tinggal 2 hari lagi pendaftaran ditutup) ada 2 kategori profesi: Desainer dan Non-Desainer. Desainer terbagi lagi jadi 6 sub kategori: Desainer Produk, Desainer Fashion, Desainer Tekstil, Desainer Komunikasi Visual, Desainer Interior, dan Arsitektur. Sedangkan untuk kategori Non-Desainer dibagi 6 juga: Field Manager, Antropologi, Spesialis Media, Fotografer, Videografer, Business Advisor.

Langsunglah aku mengisi data pribadi serta essay motivasi, dan khusus untuk yang apply di profesi desainer, wajib upload CV dan Porto. Deg-deg-an? Belum. Karena belum ngarep apa-apa, berhubung yang daftar se-Indonesia dan saingannya kayaknya bakalan keren-keren.
Lama-lama, jadi kepikiran, lolos gak ya? kepilih gak ya?. Tiap hari ngecekin laman situsnya si IKKON terus. Eh ternyata pendaftaran diperpanjang seminggu. Hadeeeeh. Makin lama menunggu di ambang kegalauan :"""( 

Setelah menunggu dan akhirnya keburu lupa kalo lagi ikut seleksi, aku akhirnya memutuskan untuk planning acara launching buku di bulan Mei sama orang Gramedia. Selain itu, aku juga abis interview untuk kerja dan ga ada jawaban selama 2 minggu (dan beberapa faktor lain yang membuatku merasa aku gak bakalan diterima kerja di sini), yang kemungkinan di bulan Mei akan terjadi kegiatan pengangguran bulan ke-2 :))) 

Suatu ketika di bulan apa ya lupa euy, kayaknya April, setelah mendiskusikan wacana launching buku sama mbak Riza di kantor Palmerah (yang diprediksi bakalan launching di akhir Mei), tiba-tiba aku dapat email bahwa aku diterima kerja. Wadoech. Gimanabos. Akhirnya aku izin ke perusahaan tsb untuk mulai kerja di bulan Juni karena aku udah terlanjur planning event di bulan Mei. (Daripada belum apa apa udah bolos.) dan untungnya mereka mengizinkan. Heuheu. Di tanggal 4 Mei, email  pengumuman dari IKKON masuk. Ternyata aku lolos seleksi tahap 1, dan lanjut ke seleksi tahap 2 yaitu wawancara dan presentasi dengan para Steering Committee. Seneng? Iya lach! WQWQWQ. Tapi agak jiper juga lihat nama-nama di daftarnya. Kebanyakan udah pada senior dan lebih jago dan terkenal dan keren banget. Hadeeeee. 

Ini ada tips persiapan seleksi wawancara dan presentasi yang biasanya aku lakukan. 
Heheheapasih ngasih tips.
1. Kalo ada daftar peserta, boleh kepoin akun sosmednya satu-satu. lol. Creepy i know. Tapi ini untuk mengukur standar aja sih. Kalo ternyata pesertanya menurut kamu ga terlalu 'sangar', bisa lebih pede buat wawancara, tapi kalo misalnya saingannya keren-keren parah, ya bisa buat jadi alarm supaya lebih prepare for the worst lah yha. WQWQ.

2. Biasain siapin file presentasi di berbagai format. Kalo formatnya .PPT bisa kamu export ke .PDF dan .JPEG, jaga-jaga kalo komputer/laptop di tempat wawancara ga support .PPT, kamu ga perlu wari :" 

3. Setelah berbagai format, copy di flashdisk dan berbagai gadget yang kamu punya, di handphone juga, di cloud/drive juga atau bahkan bisa upload di email supaya gampang carinya, kalo ternyata flashdisk kamu corrupt tiba-tiba :o.

4. Kalo bawa laptop/tablet sendiri, ya kondisikan baterainya nggak kurang dari 80% lah yha (karena habisnya baterai di saat penting/kerja itu mencerminkan gimana manajemen waktu kalian juga lho.)

5. Terakhir, selama menunggu giliran, sebaiknya gadget dalam keadaan menyala, dan tas laptop /tas kebendaan kalian gak usah dibawa ke ruang wawancara/presentasi plzzz :o. Dan ingat! Baru duduk kalo mereka udah persilakan untuk duduk. OK.


Seleksi Tahap 2



Bertempat di hotel Sari Pan Pacific Jakarta, tanggal 7 Mei. Aku dapat yang jam 10 pagi. Mama bilang mau anterin sekalian ajak nenek jalan-jalan untuk sarapan di Kwitang. Setelah diturunin di perempatan Sarinah, agak berasa saltum pas jalan kaki ke hotel karena pake pakaian kerja meanwhile orang-orang pada pake baju olahraga karena lagi CFD-an. Sampe lobi ketemu mba Kharisma (temen kartu pos, facebook, path wqwqwq yha pergaulan dunia maya) dan sisanya nggak ada yang aku kenal lagi. :") Deg-degan sekaligus senang, soalnya aku suka berada di tempat asing dan ketemu orang-orang asing. Rasanya kayak main game playstation yang baru dibeli, banyak hal baru yang bisa digali, dikulik, ditemukan. Halah.


Aku cuma bawa tas laptop berisi: iPad untuk presentasi, hp, flashdisk berisi file presentasi, CV, dan portfolio hard copy. Dan agak minder juga karena orang-orang pada bawa laptop. (Anxiety strikes again) Haduuuh jangan jangan presentasinya pake proyektor? Eh tapi kan di dalem ada laptop, tinggal copy dari flashdisk aja. Eh jangan jangan harus bawa laptop sendiri? Eh gimana nih? Waduuuh? Kira-kira begitu isi kepalaku tempo hari. Tapi ku-cover dengan makan snack hotel banyak-banyak sama mba Kharisma dan ngobrolin kuenya yang enak-enak, sedangkan di belakangku ada mbak-mbak yang lagi diskusi berat sama temennya mengenai slow-fashion dan fast-fashion (yang aku tangkap, fast-fashion itu contohnya kayak label H&M, Zara, Pull&Bear, yang jangka waktu untuk tiap desainnya sangat pendek karena ngikutin tren, sedangkan slow-fashion-jadinya kayak pergerakan-iya gak?-proses desain dan produksinya yang lebih lama karena selain ekonomi, slow-fashion juga mengutamakan beberapa aspek contohnya, lingkungan, sosial, budaya,  dll.)

Gimana gak makin jiper coba :""""(




Tiba-tiba namaku dipanggil untuk masuk ke ruang wawancara, yang aku bayangin, bakalan diwawancarain secara kaku, pokoknya serem deh. Ternyataaaaa, yaampun, cair banget. Wqwqwq. Dan yang nge-wawancarain aku adalah pak Hastjarjo Wibowo! Dari penampilannya udah nyeni banget bapak ini. Pake topi bulu! Beliau bilang, "Saya nggak mau tau lah porto kalian, kalian ada di sini pun karena porto kalian udah bagus-bagus, udah ga perlu saya buka-buka lagi. Hanya, porto bagus aja belum cukup. Coba ceritain dong, kenapa sih pengen ikutan IKKON ini?"

Aku presentasiin slide yang dibikin jam 2 malem sambil ngantuk dan pas lagi presentasi baru sadar kalau terbalik urutannya tapi aku pura-pura kalem dan ngomong 'Nah, dimulai dari tengah ya, Pak.' Juga ngejelasin kalo program IKKON ini hampir mirip sama mata kuliah DKV 4 aku waktu kuliah di ISI, ke desa-desa terus bikin karya yang bisa mecahin masalah terkecil dari sudut pandang DKV, dan aku sukaaaaa banget sama kegiatan semacam ini. Entah karena aku suka mengulik tempat, masyarakat dan hal baru, atau hal yang berbau design thinking selalu mendapatkan tempat lebih di hati. Cie.
Beliau lihat CV aku terus ngomong "Wah, kamu baru lulus banget ya? Baru 22 tahun. Masih muda banget dong! Eh, saya juga lulusan ISI Yogyakarta, sekarang dosennya siapa aja? Pak Sadjiman masih ngajar? Pak Zacky? Pak Umar?" Pokoknya malah kayak ngobrol asik-asik aja. Terus di akhir wawancara beliau ngasih tau kalo pengumuman wawancara langsung hari itu juga. WADEEECH.

Kalo dilihat, sesi ke-2 paling akhir itu sore, jam 4 an. Berarti pengumumannya bisa jadi abis magrib. Aku langsung ngontak mama, supaya daripada nunggu di mobil atau pulang ke Tangerang dulu, mendingan nunggu di hotel aja, banyak makanan, bisa selonjoran. Ada yang pulang dan nunggu dikabarin via SMS/WA/Email aja, ada yang nungguin beneran sampe malem.

Kami nunggu dari aku beres interview jam 11 siang sampe jam setengah tujuh malem, terus akhirnya nyerah, karena nenek udah sakit kaki, dan kebetulan mbak Umu (peserta dari profesi desainer fashion yang kenalan pas lagi nunggu) bilang, kalo dia mau ngabarin via SMS aja hasil pengumumannya, jadi aku bisa pulang duluan. Wha, terimakasih mbak Umu! Jam 7 cemas. Jam 8 makin cemas. Dibilang ngarep banget, nggak, tapi pengen, tapi kalo nggak yaudah gapapa. Terus dapet SMS jam setengah sembilan deh kayaknya, isinya:

Dell, alhamdulillah besok kita ketemu di royal kuningan, yaa..

Terus aku masih lemot gitu gangerti maksudnya, terus kujawab

Haaah? maksudnya gimana nih mbak? Lolos?

Iyaaaa

Alhamdulillah. Beneran namanya Dellana Arievta???? 
(Soalnya ada yang namanya mirip-mirip beda 1 huruf)

Iyaaa benerrrr..

HAHAHA Ya ampun. Alhamdulillah. Makasih mba Umu!!!!

And here we go to...

Seleksi Tahap 3
Aku nggak ada gambaran mengenai harus ngapain di seleksi tahap ke-3 ini. Ternyata tesnya ada 2 tahap. Oke, kita bagi jadi 3a dan 3b.

3a. Psikotes Gambar & Psikotes Tulis: Pengetahuan Umum, Matematika (Logika Numerik), Bahasa, IPA/IPS, PKn, Tes Koran/Kraeplien
Aku agak lupa Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia, dan ada IPS sama PKn juga atau nggak. 8 Mei 2017. Senin pagi. Jam 8. Jam setengah delapan pagi udah sampe di hotel Royal Kuningan. Alhamdulillah banget ga pake nyasar meski baru pertama kali lewat jalan situ pake waze. Hueheueh. Sampe hall-nya, kita langsung ketemu anak-anak IKKON lain yang lolos tahap 2 juga. Terus "Wah selamat yaaa, selamat yaaa." kind-of-convo. Aku ketemu mba Umu lagi, dan kita langsung masuk ruang tes supaya bisa duduk di depan.



SATU HAL: INI TES CAPE BANGET HHH.
Rasa penatnya sama kayak pas ikutan SNMPTN FSRD ITB dah.

Psikotes pertama adalah, tes gambar manusia utuh.
Nailed it lah, meski kurang perencanaan matang karena KAKINYA NDAK MUAT DI KERTAS whehehe, akhirnya kubikin posisi kaki sedang duduk bersimpuh. Mbuh opo artine. Hanya pakar yang tahu.

Psikotes kedua hanya tes pengetahuan umum, bahasa, dan hitung-hitungan. Hitung-hitungan cuma bisa jawab 5 dari 10 soal. HAHAHA. Pengetahuan umum ampir bisa dikerjain semua, begitu pula IPA IPS. 

Psikotes ketiga yang paling mudah, soal logika penalaran. Ini sih ngerjainnya langsung coret juga bisa. Paling cepet ngerjain ini sih. (Ini gunanya apa yha tolong yg ngerti bisa kasi tau :B ) ohya sama ada tes hubungan kata dan tes urutan gambar.

Psikotes keempat yang paling mumet :B, tes Kraeplien atau tes koran (bisa google sendiri aje ye contohnye.) . Jadi kami dikasih selembar ukuran A2 isinya angka 0 sampai 9 yang berderetan dan harus dijumlahin dalam waktu tertentu, setiap (ngga tau berapa) menit, orang EXPERD-nya ngasih aba-aba untuk ngasih tanda garis, terus lanjutin hitung lagi. Aku cuma kuat ngisi 1 halaman setengah. Dan mbak-mbak di belakang aku udah ngerjain 2 lembar. :O Nah, selesai lah tes Tahap 3a. Setelah dapat jadwal untuk tes selanjutnya dan Mba Rike (profesi Antropolog) ngumpulin kontak anak-anak se-ruangan untuk dibikinin grup WhatsApp, kami boleh pulang dan wajib datang lagi besok untuk menyelesaikan tes Tahap 3b: Asesmen.


3b. Interview dan Leaderless Group Discussion (LGD)
Nah, kalo yang ini, aku kebagian jadwal jam 1 siang. Disitu udah cape bangettt, haus, kebelet pipis tapi ga berani keluar ruang tunggu, takutnya pas lagi di luar, aku dipanggil. Hadeeeeh. Akhirnya baru bisa masuk interview jam 3 (atau jam 4) sore :""") hhhh.
Oke, Asesor 7 ternyata ibu muda gitu, setelah dipersilakan duduk, belio nanyain tentang proyek-proyek sebelumnya apa aja, karena aku nulis kalo proyek sebelumnya ampir mirip sama IKKON. Terus ceritain punya bisnis apa aja dan bikin apaan aja. Ditanya juga konflik-konflik yang ada di kelompok terdahulu kayak gimana. Cara-cara aku mengatasi permasalahan di berbagai situasi. Apa aku pernah dapet konflik begini-begitu pokoknya panjang banget sampe mulut kempot dan kayaknya uncosciously duduk nyenderan di bangku deh huhu. Terus kira kira setelah sejam cerita panjang lebar, akhirnya selesai juga dan belio bilang "Habis ini jangan pulang dulu, masih ada LGD ya.." yang kujawab dengan "Iya bu, tapi saya boleh ke toilet dulu kan hehe" Lalu daku kabur karena kebelet pipis dari jam 1 siang :(((((. (Dan ternyata ibunya juga kebelet terus malah ketemu pas cuci tangan bareng di wastafel. WQWQ.)

Seusai urusan di toilet, aku kembali ke ruang asesmen untuk menunggu giliran LGD dan bener-bener buta mengenai apa itu LGD. Nanya ke salah satu peserta, dan dijawab "Simulasi gitu deh~". Tapi aku masih ngga ngerti: Apa yang disimulasikan??? Hadech. Akhirnya waktu nunggu kupake untuk googling-googling mengenai LGD. Bahkan nyamperin situsnya EXPERD untuk ngecek deskripsi fasilitas asesmen LGD. Ya mulai ada bayangan dari nemuin kepanjangannya Leaderless Group Discussion. Berarti simulasi diskusi leaderless, opo yo istilahne, semacem kalian diskusi kelompok tapi si penguji cuma diem ngamatin kalian diskusyen. Tapi masih belum tau, apa yang didiskusikan.

Beberapa menit kemudian dipanggil lah empat orang peserta untuk mulai LGD: Aku, Mba Dinda, Mas Sophan dan Mba Lia. (Baru kenalan setelah LGD) Kami duduk satu meja. Sebelah kiri aku Mba Faradinda, seberang aku Mba Lia, seberangnya Mba Dinda ada Mas Sophan. Penguji mempersilakan duduk dan menjelaskan bahwa kami diminta untuk mendiskusikan sebuah problem, kemudian dia membacakan soal.
(Soalnya nggak persis begini, tapi kurang lebih sama. Karena ini seingatku aja.)


Anda adalah seorang manajer produksi dari PT. (Blabla lupaaa) Food.

Perusahaan anda merupakan usaha keluarga di bidang food and beverage yang memproduksi makanan dengan bumbu rempah-rempah khas daerah dari petani setempat. Produk anda sangat dikenal dan disukai masyarakat karena cita rasa yang khas dan harga yang tidak pernah naik selama 3 tahun terakhir. Berikut permasalahan yang ada: 


  • 1. Penjualan stabil, cenderung tidak ada peningkatan sedangkan muncul kompetitor dengan produk serupa yang harganya sedikit lebih mahal namun mulai dikenal konsumen.
  • 2. Turn over karyawan tinggi, semangat kerja menurun, beberapa karyawan merencanakan demo karena mereka menuntut kenaikan gaji.
  • 3. Meskipun sangat dikenal di kota, produk ini kurang dikenal masyarakat pedesaan.
  • (aku lupa poin poin lainnya lagi)

Tugas anda adalah untuk menyelesaikan persoalan tersebut.

Dimulai dari Mba Lia yang langsung inisiatif angkat bicara duluan.

Mba Lia (L): Nah jadi.. kita mulai ya.. dari mana nih?
Mas Sophan (S): Iya dimulai dari permasalahan nomor satu aja deh
Dellana (D): Hehehe (Ngguyu wae)
Mba Faradinda (F): Kan ada kompetitor nihh... Kita mau pertahankan harga apa gimana?
D: Kalo aku mikirnya kita harga tetep aja, jangan dinaikin dulu. Kita akalin pake produk premium. Itu untuk dijual di modern market, kemasan dibikin beda, bahannya dibikin agak berbeda. Nantinya, keuntungan dari modern market jadi subsidi untuk produk reguler
S: Nah iyatuh gue setuju, kita pake produk premium
L: Gimana kalo produk reguler tetep harganya, tapi diturunin kualitasnya?
D&S: Jangaaaan..
S: Kita jangan nurunin kualitas!
D: Mungkin porsinya bisa dikurangin sedikit, kemasan kecil?
S: Hmmm...
F: Hmmm...
L: Hmmm... Coba liat masalah nomor 2 deh.
F: Turn over karyawan tinggi dan minta demo...
D: Gimana kalo kita pake tenaga anak magang? Mereka gajinya ngga fulltime, dan tenaga kerja yang didapat bisa lebih banyak.
L: Iya tuhhh bener, pake anak magang aja! Bahkan dari mereka ada yang cuma dikasih uang transport dan makan siang pun mau.
S: Wah gue kurang setuju deh, hahahaha, itu nanti jadi kayak eksploitasi gak sih? Hahahaha
D: Ngga kok, maksudnya bukan anak magang karyawan gitu, yang anak PKL SMK, yang emang cuma butuh nilai aja udah senang hahahahaha..
L: Ahahahaha iya tuh bener. Yaudah kita pake tenaga anak magang
F: Nah, kalo ngatasin pekerja yang mau demo gimana?
S: Kayaknya lebih baik kita nge-hire manajer lagi deh buat urusan produksi
L: Nge-hire manajer ya? Iyasih boleh tuh
D: ......
F: ......
S: ......
D: MAS. TAPI KAN KITA MANAJER PRODUKSINYA
S: OIYA AHAHAHAHAHA...
L&F: HAHAHAHAHA...

Ini kita semua ketawa lama banget sampe kayak acara OVJ :((( surem. 

D: Kita jelasin dulu lah kondisi perusahaan kita ke mereka, kalo ada yang tetep minta naik gaji, boleh pindah kerja aja ahahahaha.
L: Ngga, ngga, kita tetep ajak ngobrol dulu mereka maunya apa, baru jelasin kondisi perusahaan yang lagi susah, kita tetep monitor kinerja mereka, kalo ada yang gak sesuai, baru kita cut.
D: Untuk ngatasin semangat kerja, mungkin bisa diadain shift sama anak magang? Jadi mereka (karyawan tetap) ngga terlalu diforsir tenaganya, terbantu sama anak magang, jadi kita ga perlu naikin gaji. Waktunya aja yang diturunin.
S: Iya tuh bener, bener, setuju gue
F: Nah sekarang masalah nomor 3, promosi di pedesaan
L: Kita tetep pake sosmed sih kalo promosi
D: Tapi ini kan pedesaan
L: Di desa juga udah banyak kok yang mainan facebook instagram
D: Nah yang nggak mainin sosmed, gimana kita menjangkaunya?
F: Bisa bikin event sih, kayak lomba masak ibu-ibu gitu
D: Nah iya tuuuh, di balai-balai desa atau di alun-alun nya
S: Iya tuh bener bener..

Tiba tiba penguji menginterupsi, katanya, dia dapat pesan dari atasan, bahwa muncul lagi problem baru.
  • Omzet yang tidak ada peningkatan menyebabkan perusahaan harus meminimalisir modal sedangkan harga bahan baku terus meningkat.
  • Timbulnya sejumlah kritik dan review blogger di internet bahwa bahan yang digunakan belum menggunakan bahan organik dan isu-isu kesehatan lainnya. Bagaimana respon anda? Apakah A. Anda tetap mempertahankan produk yang sudah ada. B. Melakukan riset untuk membuat produk baru yang organik namun ini membutuhkan biaya besar. C. Meniru produk yang sudah ada dan memodifikasinya sedikit, cara ini umum digunakan dalam dunia bisnis.
L: Kritik gimana nih? Aku milih sih kita tetep mempertahankan produk
D: Aku milih yang C..
F: Coba deh urutan mulai dari Mas Sophan, pilih opsi berapa?
S: Gue pilih yang B, ga mungkin kita tetep begini aja pas produk kita dikritik
L: Aku juga yang B deh..
D: Kalo B, modalnya besar, sedangkan kita lagi neken produksi. Aku pilig yg C, kita niru dulu produk yang udah ada, kita modifikasi sedikit, sekalian ngumpulin dana produksi, kalo omzet udah meningkat, baru kita lakuin yang B, riset bikin produk baru.
F: Aku juga B deh..
S: Sepakat nih yang B aja?
L&F: Iya, B aja
D: (Meskipun ga setuju, yowis lah ikut ngangguk)
L: Sekarang yang isu kesehatan
D: Isu kesehatan ga berarti produk kita bener-bener punya dampak negatif untuk kesehatan kan? Bisa aja itu cuma ulah kompetitor. Aku kepikirannya kita justru memblow-up para petani rempahnya, kan produk kita katanya pake rempah khas daerah tuh, nah kita angkat deh mulai dari proses nanem sampe pengolahan, kayak video-video gitu, sekalian aja kita campaign, 'Dengan membeli produk ini, kalian mensupport para petani rempah' Hueheuheue. Jadinya ke-cover pake isu sosial kan.
S: Hahahaha iya tuh, padahal mah, ujung-ujungnya tetep jualan kan
L: Hahahaha oke oke.

Terus pengujinya bilang, waktunya abis. Kita disuruh keluar ruangan. Selesai lah rangkaian asesmen dua hari ini. Capeeee banget otaknya. Padahal fisik mah diem aja ga ngapa-ngapain. Kata Pak Agung, panitia IKKON dari Bekraf, pengumuman tanggal 17 atau 19 Mei. Dimulailah hari-hari penuh kebimbangan antara memilih kerja di studio atau kerja di IKKON. 

Setelah beberapa hari di ambang puyeng, Mba Riza, editor bukuku tiba-tiba ngabarin, bahwa bukuku belom jadi karena kendala teknis di pembuatan hard-cover, jadi kemungkinan acara launching harus diundur. Yang tadinya di tanggal 28 Mei, jadi 17 Juni. Jrenggggg. GIMANE NIH. Berarti udah masuk kerja di bulan Juni dan tetep bakalan bolos dong :( Jujur, aku pas dateng ke studio dan kenalan sama teman-temannya rasanya udah klik banget lah. Anak-anaknya seru, becandaannya masuk. Kebanyakan dari mereka Youtuber lucu-lucu. Tapi, daripada awal kerja udah bolos bolosan, dan malah sibuk balesin chat yang daftar workshop, mendingan nggak jadi aja. :|
Tapi gimana, huhu. Terus Mas Arie, sang Senior Graphic Designer studio tersebut nge-chat "Dell, kapan nih main ke sini lagi, kesian si Iqbal butuh teman." WQWQWQ. Terus aku bilang "Mas, gimana ya, bukuku launchingnya mundur jadi Juni.. Udah boleh izin belum?" dan dijawab, "Ya masuk aja dulu, ntar gampang laaah sama Mba Aisyah." Yagimana. Aku pengen bang, tapi passion-ku ada di IKKON. :( Maksudku, saat itu aku belum tau IKKON tuh proyek non-benefit atau gimana, aku mikirnya disitu aku jadi volunteer sebuah proyek yang cuma dikasih biaya akomodasi sama transport aja. Nggak dibayar atau apapun. Tapi aku ngga peduli, karena secara keseluruhan, hobiku ada di situ, semua yang aku suka ada di situ. Ngebaca deskripsi programnya saat itu kayak aku pertama kali baca mata kuliah DKV yang hiperbolis bisa dibilang aku mau-mau aja hari Minggu tetep kuliah. Akhirnya, aku berniat dateng di tanggal 2 Juni.

Setelah dibikin ngarep karena pengumuman yang di awal diperkirakan keluar tanggal 19 Mei, taunya harus menunggu lebih lama lagi karena pengumumannya mundur mundur mundur. Di malem hari tanggal 31 Mei 2017, lagi di jalan pulang sama mama sama nenek, pulang dari loading merchandise Doodleganger di AEON Mall BSD City. Tiba-tiba grup IKKON yang dibikin Mba Rike rame. Ternyata ada yang udah di-WhatsApp pak Agung tentang pengumuman. Aku nanya Mba Umu, dia juga belum dapet info. Terus ada yang bilang kalo di-chat sesuai abjad. Yang baru dapet chat Mba Anastasia, berarti masih lama ke D. Huhuhu. Akhirnya aku nanya pak Agung, langsung dibalas:


Terus aku bingung.

"Pak ini maksudnya saya lolos pak?"
"Konfirm ya"
"Beneran pak? Wahhhhhh makasih, aaaaaa seneng bangettt!!!"

Terus kutanya Mba Anastasia, dia kirimin screenshoot chat-nya, ternyata sama.
Berarti aku lolos juga.

SENENG BANGET GILA PARAH GANGERTI LAGI MINTA AMPUN.


Aku ngasih tau mama, terus mama seneng banget,

"Alhamdulillaaaaaaaaaahhhhhh..... Tuhkan, berkat ditungguin, didoain sama nenek tuhhh!!!" katanya. Kita teriak teriakan di sepanjang jalan, seneng banget di mobil, dirayakan dengan lantunan lagu Chet Baker dari tape mobil.

Seminggu terlama sedunia, adalah nungguin perubahan hari dari tanggal 1 Juni ke tanggal 8 Juni.  Aku habiskan waktu untuk produksi merchandise Doodleganger dan merch bonus pre-order bukuku, supaya sebelum masa pembekalan di 8 Juni, bisa nyetok dagangan dulu ke AEON Mall dan ke ARTJOG Merchandise Store. 

Tanggal 2 Juni aku tetap datang ke studio pagi-pagi, niatnya mau bertemu Mba Aisyah atau Mas Arie untuk menjelaskan kondisi, tapi cuma ada Iqbal. Aku ngobrol panjang lebar sama Iqbal nyeritain ini semua, nungguin mereka di studio tapi sampe Iqbal mau berangkat solat Jumat, Mas Arie dan Mba Aisyah belum dateng. Akhirnya aku pamit ke Iqbal waktu dia mau ke mesjid. Nggak lupa juga buat nitip info ke Iqbal, kalo Mba Aisyah udah dateng soalnya mau nunggu di Bintaro eXchange aja, daripada awkward. Hehe. Waktu itu lagi puasa, laper parah, mana lewatin Marugame Udon. Cry. Akhirnya aku ke toko buku, beli buku buat bacaan, terus duduk di foodcourt sambil baca buku melupakan Marugame Udon :"(. Sampe jam 3 sore belum ada kabar, mana lagi ga bawa 'art-gear' di mobil. Biasanya kalo ada niat nunggu lama, pasti prepare material craft, jadi, sambil nunggu, bisa sekalian gunting apa kek gitu, atau bungkus bungkusin apaan gitu daripada bengong atau mainan hape. Ini sih asli mati gaya di foodcourt, merasa mubazir banget kalo nggak ngapa-ngapain. Akhirnya aku bilang ke Iqbal aku mau pulang dulu aja, sekalian bawain orang rumah buat buka puasa juga (soalnya mobil lagi ku bawa, mama jadi gabisa keluar rumah, kalo naik motor, nenek gabisa ditinggal sendiri di rumah. Bisi jatoh.) Walhasil, nitip pesen lagi ke Iqbal, supaya ngabarin ke Mba Aisyah kalo aku dateng dan nitip pesen. Sampe rumah aku kirim email permohonan maaf dan cerita panjang lebar ngejelasin kondisi.

Ternyata, jadwal dimajuin. Tanggal 7 Juni kita harus registrasi ke Hotel Aryaduta jam 2 siang untuk check-in kamar karena tanggal 8 jam 8 pagi udah mulai materi kelas. Pembagian kamar sama daerah tujuan sih yang bikin deg-degan. Pak Agung nyuruh kita semua kumpul di hall buat bagiin kunci kamar. Aku duduk gabung sama Bunga (Tekstil), Mba Umu (Fashion), Haikal (DKV), Nana (DKV), Agrie (Apa ya lupaa), sama Zul (Fotografi) di meja bundar setelah 'cieee selamat yaaaa' sama 60 peserta yang lolos sampe tahap 3. Jam 8 malem, mulai deh, istilahnya, makrab. Ada games-games seru sama MC lucu. Games dari main gandeng-gandengan sampe peluk-pelukan. Yang kalah dihukum, yang menang ga dapet hadiah wqwqwq. 

Dok. Umu Hanifah

Berbeda dari IKKON tahun lalu, kalo denger dari beberapa panitia IKKON, pemilihan daerah kali ini berdasarkan hasil psikotes dan asesmen, secara psikologis kita dipilihin sama tim EXPERD, kepribadian kita bakalan cocok ada di daerah mana. Jadi deg-deg-an banget. Kalo nggak ke Toraja, aku pengen ke NTT. Pokoknya jauuuuhh deh beda pulau. Agrie yang asalnya dari Makassar deg-deg-an juga, "Waduh kalo dapet Toraja mah pulang kampung hehe" beberapa orang pengen yang jauh. Tapi ada juga yang pengennya ke Bojonegoro biar deket ke rumah di Yogyakarta, atau ke Banjarmasin karena banyak Mesjidnya dan gak bingung soal makanan.

Saat yang mendebarkan tiba. Pembagian daerah tujuan. Kira kira jam setengah sepuluh malem, kita kembali duduk di meja grup sesuai nama yang ada di daftar. Di atas meja udah ada mangkok kecil yang ditutup. Isinya adalah nama daerah tujuan. MC ngasih aba-aba untuk membuka penutup mangkok,

Dok. Bunga

here we come... TORAJA UTARA...!!




foto pertama Tim Toraja Utara bersama para Steering Committe, Mentor, dan Bekraf (Minus Mba Disur & Mba Dinda)

Ilustrasi: Dellana




Ilustrasi: Dellana. Klik untuk memperbesar.


2 comments:

You said......